Kerajaan ingin menggunakan turnamen terbesar sepak bola untuk mendiversifikasi ekonominya dan mengalihkan perhatian dari masalah hak asasi manusia – dan mengandalkan dukungan implisit FIFA.

Infantino dan putra mahkota Saudi menyaksikan Usyk-Joshua di Jeddah (Foto: AFP)

Pertemuan paling instruktif di Jeddah pada Sabtu malam bukanlah di atas kanvas abu-abu gelap tempat Oleksandr Usyk dan Anthony Joshua bertemu; pertandingan olahraga terjadi pada saat itu tetapi pada akhirnya bersifat sementara, segera digantikan oleh kontes hebat berikutnya.

Lebih tinggi di tribun King Abdullah Sports City Arena Jeddah, putra mahkota Saudi Mohammed bin Salman Al Saud bergabung dengan presiden FIFA Gianni Infantino untuk menonton pertarungan. Kita dapat menganggap mereka menyentuh masalah bisnis serta kesenangan dan administrasi sepak bola lebih dari sejarah tinju.

Ini merupakan penguatan terbaru dari hubungan antara Arab Saudi dan FIFA, yang dipimpin oleh beberapa kunjungan presiden ke negara itu selama dua tahun terakhir. Infantino juga muncul dalam video PR Saudi dengan semua kalimat ngeri yang dapat diprediksi: “Ini adalah sesuatu yang harus dilihat dunia”; “Makanan Saudi enak, sangat enak”; dan, yang paling diingat, “Ini menunjukkan dan menghirup kehebatan negeri ini”.

Infantino mengenakan setelan hitam dan dasi sepanjang klip, terlihat keluar dari mobil hitam seperti antek tingkat rendah dari penjahat Bond. Penampilan bisa menipu, tentu saja – hanya saja tidak seperti yang dia ingin kita percayai. Infantino bukan sekadar fasilitator – dia adalah pembuat raja.

Pertandingan akhir yang tak terelakkan di sini adalah tawaran Piala Dunia Saudi, hampir pasti untuk 2030. Aturan FIFA sendiri melarang turnamen pameran mereka diselenggarakan di benua yang sama dua kali dalam tiga edisi (dan Qatar 2022 harus menghentikan Saudi 2030), tetapi perairan itu telah dikacaukan oleh ekspansi ke turnamen 48 tim. Infantino telah mengakui bahwa usia turnamen satu negara telah berakhir. Beberapa host akan memungkinkan Arab Saudi untuk mendukung tawaran lain dan dengan demikian menghindari teknis aturan hosting. Betapa berguna ketika semuanya jatuh pada tempatnya.

Pada tahun 2021, laporan menunjukkan bahwa tawaran Saudi bersama dengan Italia adalah suatu kemungkinan; itu menjadi sia-sia. Sekarang, Mesir dan Yunani tampaknya menjadi mitra pilihan. Jika Anda dapat membayangkan FIFA menikmati gagasan Piala Dunia yang diadakan di wilayah geografis yang relatif kecil tetapi berbasis di tiga konfederasinya, Saudi juga memilikinya. Ini mungkin mengadu mereka dengan pilihan romantis, tawaran bersama dari negara-negara Amerika Selatan untuk memperingati ulang tahun keseratus Piala Dunia pertama. Jika Anda berpikir romansa secara otomatis menang, Anda belum cukup memperhatikan.

Pertarungan Usyk-Joshua, seperti halnya Piala Dunia, merupakan bagian dari gelombang pencucian olahraga kerajaan di bawah Visi Saudi 2030 mereka. Dibuat pada tahun 2016, ini adalah program modernisasi yang bertujuan menjadikan Arab Saudi sebagai rumah alami bagi acara olahraga global untuk memposisikan diri. sebagai pusat komersial dan politik Timur Tengah, diversifikasi ekonomi jauh dari minyak dan citra publik dalam proses. Piala Dunia akan menjadi tiket emas – cara yang lebih baik untuk mengakhiri era Visi 2030 dengan acara olahraga penting di planet ini. Jika Qatar memiliki mereka, akan ada keinginan yang mendalam untuk mengalahkan mereka.

Dan reputasi Arab Saudi memang membutuhkan gangguan. Ini berulang kali peringkat ke bagian bawah indeks hak asasi manusia. Freedom House, sebuah organisasi yang mengkampanyekan premis bahwa kebebasan ditegakkan hanya ketika aturan hukum berlaku dan kebebasan berekspresi, berserikat, dan berkeyakinan diizinkan, memberi Arab Saudi skor 7/100 dalam laporan terbarunya. Amnesty International telah merinci bagaimana Pengadilan Kriminal Khusus Kerajaan telah menjatuhkan hukuman penjara yang signifikan kepada mereka yang berkampanye tentang masalah hak asasi manusia dan menyatakan pandangan yang berbeda. Baru minggu lalu, seorang mahasiswa Saudi di Universitas Leeds yang telah kembali ke negara asalnya pada hari libur dipenjara selama 34 tahun karena menggunakan akun Twitter dan me-retweet aktivis.

Detail lengkap dalam laporan Freedom House ada di sini, tetapi pendahuluan saja menjelaskan keraguan mereka dengan sempurna: “Monarki absolut Arab Saudi membatasi hampir semua hak politik dan kebebasan sipil. Rezim bergantung pada pengawasan ekstensif, kriminalisasi perbedaan pendapat, seruan terhadap sektarianisme dan etnisitas. Perempuan dan minoritas agama menghadapi diskriminasi yang luas dalam hukum dan praktik. Kondisi kerja untuk tenaga kerja ekspatriat yang besar seringkali eksploitatif.”

Join us here: 1xbet

Leave a Reply

Your email address will not be published.