Piala Dunia 2022 – Momen Piala Dunia

Selama rentang 92 tahun dan 21 turnamen, Piala Dunia memiliki begitu banyak momen yang tak terlupakan.

Jadi setiap hari hingga Qatar 2022, yang akan ditayangkan secara eksklusif di jaringan FOX mulai 20 November, Jenny Taft dan Doug McIntyre menghitung mundur 101 momen paling berkesan dalam sejarah Piala Dunia. Cari tahu di mana momen favorit Anda berakhir di hitung mundur kami.

Lionel Messi menunjukkan kepada kiper Nigeria Francis Uzoho bahwa kaki kanannya sama mematikannya dengan kaki kirinya, dan mengingatkan dunia mengapa dia dianggap oleh banyak orang sebagai yang terhebat sepanjang masa.

Jauh sebelum dia melatih tim nasional pria Amerika Serikat di Piala Dunia 2014, Jürgen Klinsmann mencetak satu ton gol untuk Jerman, termasuk gol menakjubkan ini melawan Korea Selatan.

Bek Korea Selatan tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika Cuauhtémoc Blanco memecahkan Cuauhtemiña di Piala Dunia 1998.

Sendok tanpa pandang melewati bagian atas pertahanan dengan bagian luar sepatu bot? Michael Laudrup tidak bermain adil.

José Luis Chilavert tidak mengonversi tendangan bebasnya saat melawan Bulgaria di Piala Dunia 1998, tetapi ia nyaris seperti kiper mana pun sejak saat itu.

Menurut Anda, siapa yang lebih menghargai dukungan penggemar Jepang di 2018: tim nasional putra Jepang atau staf stadion di Rusia?

Kekuatan dan ketepatan tembakan Sunday Oliseh mengejutkan raksasa Spanyol tahun 1998. Maksud saya, bagaimana cara menghentikannya?

Yugoslavia membayar harga dengan memberi Lothar Matthäus ruang yang cukup untuk beroperasi di lini tengah, dan rekan setimnya di Jerman menyaksikannya mengumpulkan.

Fans Meksiko mengharapkan hasil imbang melawan Jerman; apa yang mereka dapatkan bisa dibilang hasil paling mengejutkan El Tri di pentas Piala Dunia.

Aman untuk mengatakan ini akan mendarat lebih tinggi pada hitungan mundur kami seandainya Pelé terjebak di pendaratan.

Jerman Barat adalah favorit untuk mengulang sebagai juara dunia pada tahun 1994 … sampai Yordan Letchkov memutuskan bahwa mereka tidak melakukannya.

Yang ini cukup jelas untuk penggemar Meksiko: Itu bukan penalti.

Pada tahun 1994, Bebeto dari Brasil memberi putranya yang baru lahir hadiah ulang tahun terbaik yang pernah ada: sebuah perayaan di Piala Dunia.

Ada dua gol emas dalam sejarah Piala Dunia; Laurent Blanc mengirim timnya ke perempat final, di mana mereka akan menang dalam perjalanan ke trofi Piala Dunia pertama mereka.

Tim Brasil asuhan Pelé adalah yang paling terkenal memenangkan Piala Dunia berturut-turut, tetapi mereka bukan yang pertama.

Sepatu emas Oleg Salenko sudah diamankan saat Rusia tersingkir di babak penyisihan grup Piala Dunia 1994.

Tim Howard melakukan semua yang dia bisa untuk menyelamatkan Amerika Serikat dari eliminasi di Piala Dunia 2014, dan penampilannya yang memecahkan rekor dalam kekalahan USMNT dari Belgia membuatnya mendapat julukan “Menteri Pertahanan.”

Hongaria tidak menunjukkan belas kasihan kepada El Salvador dalam kemenangan 10-1 mereka yang memecahkan rekor di Piala Dunia 1982.

Tim putra Amerika Serikat akan memiliki kesempatan yang adil untuk membuat penampilan semifinal Piala Dunia pertama mereka sejak 1930 jika bukan karena panggilan tidak terjawab.

Kamerun hampir menjadi tim pria Afrika pertama yang melaju ke semifinal Piala Dunia, tetapi mereka tidak bisa menghentikan kebangkitan Inggris.

Giovanni van Bronckhorst beralih dari pemilihan roster yang tidak pasti menjadi pahlawan nasional di Piala Dunia 2010.

Kemenangan Korea Selatan atas Jerman tidak cukup untuk mendorong mereka lolos ke babak sistem gugur, tetapi itu menyingkirkan juara dunia saat itu.

Kemalangan Inggris dengan adu penalti mengambil istirahat sejenak di Piala Dunia 2018.

Just Fontaine mencetak 13 gol di Piala Dunia 1958, sebanyak dua gol pemenang Sepatu Emas Piala Dunia terakhir digabungkan.

Informasi seputar Piala Dunia: Click Here!

Leave a Reply

Your email address will not be published.