Gareth Southgate di pinggir lapangan selama pertandingan

Dengan lima bulan tersisa hingga Piala Dunia Qatar 2022, Three Lions gagal memenangkan satu pertandingan pun di Liga Bangsa-Bangsa dan sekarang empat pertandingan tanpa kemenangan.

Empat pertandingan. Dua seri. Dua kekalahan. Kekalahan 4-0 di kandang dari Hungaria. Hal-hal ini tidak terlihat baik untuk Inggris dengan hanya lima bulan tersisa sampai Piala Dunia Qatar 2022 dimulai pada 21 November 2022 mendatang.

Hasil baru-baru ini agak membuat penggemar bingung, bertanya-tanya apa sebenarnya yang salah di Gareth Southgate dan anak buahnya. Jelas ada sesuatu yang tidak beres, bukanlah suatu kebetulan bahwa Inggris menderita kekalahan terbesar mereka sejak 1928 pada pertengahan Maret melawan tim yang jauh lebih lemah di Hungaria, tim tanpa pemain bintang nyata untuk membuat perbedaan. Terlebih lagi, pertandingan tersebut dimainkan di kandang sendiri di Mollinoux, stadion kandang Wolverhampton Wanderers. Hasil ini membuat Inggris berada di posisi terbawah grup Nations League dengan dua pertandingan tersisa, grup yang terdiri dari Jerman, Italia, dan tentu saja Hungaria. . Mengkhawatirkan.

Seperti banyak hal saat ini, pendapat tentang kemampuan Southgate untuk memimpin negara dalam kampanye Piala Dunia yang sukses sangat terbagi, tetapi tampaknya gerakan “keluar Southgate” mendapatkan momentum. Banyak penggemar Inggris menyatakan ketidaksenangan mereka dengan mantan Middlesbrough dan manajer Inggris U-21 selama pertandingan melawan Hungaria. Nyanyian “Anda akan dipecat di pagi hari” bergema di sekitar stadion.

Terlepas dari keadaan tim yang memprihatinkan, FA telah berbicara mendukung manajer, memastikan bahwa Southgate akan bertanggung jawab di Qatar. Mungkin mereka merasa bahwa janji dukungan publik dapat membantu menggalang para pemain dan manajer dan menarik mereka keluar dari jalan busuk ini. Presiden FA, Debbie Hewitt, memuji Southgate dengan menyatakan: “Berdasarkan fakta apa pun di lapangan, dia adalah manajer Inggris paling sukses yang kami miliki selama 55 tahun. Sebelum Gareth menjadi manajer, tidak ada kebanggaan mengenakan Jersey Inggris. Ada persaingan klub yang akan kita baca, pemain tidak masuk.”

Tidak ada keraguan bahwa Southgate akan bertanggung jawab pada November. Rekornya saat menangani Inggris cukup bagus untuk membuatnya lolos hingga Piala Dunia. Sejak pengangkatannya pada tahun 2016, ia telah membawa Inggris ke semifinal Piala Dunia 2018 di Prancis (sesuatu yang belum pernah mereka lakukan sejak 1990), yang akhirnya mereka kalahkan dari Kroasia dalam keadaan dramatis, dan final Kejuaraan Eropa, yang mereka kalahkan. melalui adu penalti ke Italia.

Dengan kurang dari setengah tahun sampai Piala Dunia, Southgate harus mengumpulkan ide-idenya jika dia ingin meningkatkan prestasi sebelumnya sebagai manajer Inggris. Inggris memulai kampanye Piala Dunia mereka melawan Iran pada 21 November. Mereka juga akan menghadapi Amerika Serikat dan Wales di Grup B. Jika penampilan Inggris tidak membaik secara drastis, tim-tim ini akan memiliki peluang bagus untuk merebut poin dari Three Lions dan melaju melewati babak penyisihan grup.

Baca berita lainnya: Mascherano membahas Messi dan Maradona

Dapatkan informasi seputar Jadwal Pertandingan Piala Dunia paling update disini: Jadwal Piala Dunia

Leave a Reply

Your email address will not be published.